Personal Reviews & Sponsored

Penasaran dengan Rasa Kue Cubit

 

Pertama kali tau ada kue cubit itu dari status temen-teman di Facebook. Rame juga sih yang ngomongin tentang kue cubit ini. Mendengar namanya aja sudah pingin ketawa, unik banget ya. Karena belum pernah melihat seperti apa sih kue cubit itu ya akhirnya jadi penasaran. Mungkin aku yang yang nggak gaul jadi nggak ngerti kue cubit itu apaan hahaha, dan parahnya nggak googling juga. Padahal kalau tanya di mbah Google, pasti bakal muncul seabrek postingan dan gambar kue cubit.

Eh tau-tau anakku bilang kalau ada yang jualan kue cubit online di kotaku, dianter ke rumah karena memang nggak ada outletnya. Lihat gambarnya di IG kok keliatan menarik, ya. Akhirnya karena penasaran dengan rasa kue cubit, jadilah pesen 2 kotak. Satu kotak isinya 6 biji. Harga 2 kotak itu 20 ribu. Waktu itu pesen kue cubit redvelvet toping cheese cream + oreo dan kue cubit original toping kitkat green tea.

Dua hari setelah pemesanan, kue cubit tiba di rumah. Melihat ukuran kreseknya, aku jadi takjub, kok kecil kreseknya. Setelah kubuka isinya, woahhh …. bener-bener pingin nyubit pipi sendiri deh. Itu kueeee kok mini bangeeeeettt, dimakan sekali langsung habis. Bener-bener kecil, diameter kue cubitnya sekitar 3 cm, sepertinya seukuran kue lumpur mini yang biasa kulihat di mall Matahari. Apa kue cubit memang segitu ya ukurannya? Kalau liat ukuran kuenya sih, harga segitu nggak murah. Mungkin topingnya yang membuat agak mahal, meskipun topingnya juga dikit *lha kue cubitnya kecil, masa topingnya banyak 😀

Rasanya? Hhhhmm… seperti inikah rasa kue cubit? Agak-agak seperti pukis ato apa ya? Tapi lumayan enak juga kok, cuma kurang empuk dikit, mungkin karena kue cubitnya nggak dipanasi lebih dulu. Orangnya yang nganter sih bilang kalo mau makan kue cubitnya, mesti dipanasi dulu. Dipanasi gimana ya, apa dikukus? Karena bingung, ya langsung dimakan ajalah. Dari dua rasa yang kupesan, yang lebih enak rasanya itu yang kue cubit redvelvet. Kue cubitnya lupa kufoto waktu itu.

Setelah beli kue cubit untuk pertama kalinya itu, barulah aku googling *udah telat. Langsung saja bermunculan gambar dan resep kue cubit. Bisa bikin sendiri dong kalo seperti itu, tapi nggak punya cetakannya. Mesti nyari-nyari dulu cetakan untuk kue cubit ini.

Kemarin, waktu jemput anak pramuka, di seberang sekolahnya ternyata ada yang jualan kue cubit juga. Oalah kue cubit ini memang ngetrend ya sekarang. Tertulis satu kotak harga 8000, isi 6 biji. Kalau nambah toping, nanti nambah 2000 lagi.

Anakku pingin nyoba, ya akhirnya beli juga kue cubit itu. Sudah mau habis kue cubitnya, tinggal sekitar 20 biji yang rasa original dan pisang. Sebenarnya anakku pingin kue cubitnya diberi toping, tapi sudah nggak bisa karena kue sudah jadi. Pemberian topingnya dilakukan saat masak biar nyatu dengan kuenya, gitu sih kata Ibu yang jualan. Ya sudah, akhirnya beli 2 kotak, satu kotak rasa original satu kotak rasa pisang, semuanya nggak pake toping cuma ada mesesnya dikit.

 

kue cubit* Yang warna kuning itu kue cubit rasa pisang, yang lainnya kue cubit original *

 

Rasanya nggak sama dengan kue cubit yang pertama kali kubeli. Kalo ukurannya, yang sekarang ini jauh lebih besar, besarnya 3 kalinya yang beli pertama kali. Yang bentuk ikan malah lebih besar lagi. Menurutku yang rasa pisang lebih enak daripada yang original. Kalo yang original tuh dalemnya kok agak lembek, apa mungkin ini kue cubit yang setengah matang, ya? Denger-denger kue cubit yang setengah matang banyak yang suka juga sih. Kalo aku suka yang matang saja hihihi.

Kapan-kapan nyoba buat kue cubit sendiri bareng anak-anak ah *kalo sudah dapet cetakan kue cubitnya, meskipun rasanya nanti juga belum tentu enak, yang pasti seru kalo bikin kue rame-rame hihhihihi 😀

 

32 Comments

  1. Choirul Huda May 29, 2015
    • Lianny May 29, 2015
  2. Dedew May 29, 2015
    • Lianny May 29, 2015
  3. Hastira May 29, 2015
    • Lianny May 29, 2015
  4. momtraveler May 29, 2015
    • Lianny May 29, 2015
  5. Rachmat Amienullah May 29, 2015
    • Lianny May 29, 2015
  6. lindaleenk May 29, 2015
    • Lianny June 4, 2015
  7. Hidayah Sulistyowati May 30, 2015
    • Lianny May 30, 2015
  8. Elsawati May 30, 2015
    • Lianny May 30, 2015
  9. Heni Puspita May 31, 2015
    • Lianny May 31, 2015
  10. Idah Ceris May 31, 2015
    • Lianny May 31, 2015
  11. Lusi May 31, 2015
    • Lianny May 31, 2015
  12. Bibi Titi Teliti May 31, 2015
    • Lianny June 1, 2015
  13. Wida Zee June 1, 2015
    • Lianny June 1, 2015
  14. Lidya June 1, 2015
    • Lianny June 2, 2015
  15. indah Nuria savitri June 2, 2015
    • Lianny June 3, 2015
  16. prajuritkecil99 June 3, 2015
    • Lianny June 3, 2015

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.