Memilih Spring Bed Yang Tepat Untuk Anak

 

Memilih Spring Bed Yang Tepat Untuk Anak

 

Ada masanya anak belajar untuk tidur sendiri di kamar yang berbeda dari kamar orang tuanya. Dulu, kami tidur dalam satu kamar yang diisi dengan 2 tempat tidur. Satu spring bed dengan ukuran 160×200 cm dan satunya kasur spons yang agak kecil. Satu spring bed diisi 4 orang, yang seorang tidur di kasur spons. Ya, waktu itu anak-anak masih kecil jadi masih cukuplah tidur ‘kruntelan’ seperti itu. Lama kelamaan, saat anak-anak mulai menginjak usia SD, udah terasa sesak aja tidur di satu kasur.

Akhirnya aku dan suami memberikan pengertian ke anak-anak supaya berani untuk tidur sendiri di kamar yang terpisah. Ada 2 ruangan yang bisa digunakan. Satu untuk kamar tidur anakku yang cowok, dan satu lagi untuk kamar tidur dua anakku yang cewek.

Tentu saja hal baru ini pasti membuat mereka nggak nyaman. Memang perlu waktu untuk membuat mereka berani tidur sendiri. Anakku yang laki-laki udah punya kasur sendiri, tinggal nyari tempat tidur lagi untuk anak-anakku yang cewek.

Kebetulan banget saat aku dan suami belanja bulanan di supermarket, di halaman parkirnya waktu itu ada pameran kasur. Langsung deh kami melihat-lihat model dan tanya-tanya harga ke penjualnya.

Begitu tau perkiraan harganya, besoknya kami datang lagi dengan mengajak anak-anakku. Mereka kuminta memilih spring bed dengan motif yang mereka sukai. Akhirnya mereka memilih yang gambar beruang, lucu juga motifnya! Kami beli waktu itu dengan harga promo, selain itu dapat bonus meja belajar kecil. Duh, senangnya!

 

Memilih Spring Bed Yang Tepat Untuk AnakIni pilihan anak-anak, ada 2 kasur, ini bagian atasnya

 

Setelah itu aku belikan sprei bergambar tokoh-tokoh kartun kesukaan mereka supaya lebih menarik. Perlu waktu memang membuat mereka mau tidur di kamar tidurnya masing-masing, tapi akhirnya mereka mau juga. Malah sekarang sudah nggak mau tidur bareng Mama Papanya.

Coba tebak, apa jawaban mereka saat mereka kutanya, “Tidur sama Mama, yuk?”

“Nggak mau.”

“Kenapa?”

“Enakan tidur di sini, kasurnya empuk. Kasurnya Mama keras.”

Lucu juga ya hahaha, dulu mereka harus dibujuk-bujuk untuk pindah kamar, sekarang diminta tidur barengan Mamanya, mereka nggak mau. Sudah keenakan tidur di spring bed baru yang pastinya lebih nyaman dibuat tidur 😀

 

 

Hal-hal yang perlu diperhatikan saat akan memilih spring bed untuk anak:

 1. Tentukan dulu ukuran ruang kamar tidur.

Jangan sampai kita udah beli tempat tidur eeh malah kegedean ukurannya jadi nggak bisa masuk ruangan. Wuah gawat, iya kalau barang yang sudah dibeli bisa dikembalikan / ditukar. Kalo nggak gimana dong.

2. Pilih motif sesuai pilihan si anak. Banyak spring bed dengan motif lucu-lucu yang bisa menarik perhatan si anak. Memang sih motifnya juga akan tertutup dengan sprei, tapi tetap aja motif lucu bakal menarik perhatian si anak daripada yang motif polos.

3. Sesuaikan budget.

Sebelum membeli, harus sudah tahu budget yang dimiliki berapa.

4. Pilih merek dan penjual yang terpercaya.

Nggak ada salahnya kan kita cari tau dulu, merek kasurnya berkualitas atau nggak. Mahal dikit tapi kualitas bagus lebih baik daripada harga murah tapi kualitas nggak bagus, dipakai sebentar udah jebol. Kan malah rugi kita, bukan hemat malah tambah pengeluaran untuk beli lagi yang baru.

Teliti juga apakah si penjual memang terpercaya atau nggak.  Jika ada hal-hal yang perlu ditanyakan, bisa langsung ditanyakan saat itu juga biar nggak lupa. Misalnya aja garansinya berapa tahun, apa keunggulan merek yang satu dengan yang lain dll.

5. Kalo dibolehin nih, dicoba aja dulu sebelum beli, ya duduk-duduk sebentar lah di kasurnya itu hihi. Jadi kita tau nyaman atau nggaknya kasur yang ingin kita beli. Pilih spring bed yang nggak terlalu empuk atau terlalu keras agar tubuh kita nanti bisa tidur dengan nyaman.

6. Manfaatkan promo

Kalo bisa nih beli saat ada promo atau diskon, lumayan kan bisa irit pengeluaran. Jadi kalo memang belum urgent, nggak ada salahnya tunda pembelian, ntar pas ada promo/ diskon  langsung beli deh.

 

Yup, semoga dengan memilih spring bed yang tepat untuk anak, tidur anak-anak juga akan terasa lebih nyaman dan berkualitas 🙂

 

Be Sociable, Share!

About Lianny

Happy mom with three nice children
This entry was posted in Reviews & Sponsored and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

36 Responses to Memilih Spring Bed Yang Tepat Untuk Anak

  1. wah saya lagi nyari spring bed buat Marwah, makasih loh mbak tips nya

  2. Lidya says:

    aku juga awalnya tidur satu kamar tapi dengan dua tempat tidur. Tapi ske udah bebas mbak 🙂

  3. Ade Anita says:

    Iya, springbed buat anak itu harus siap dilompat lompatin..hahahha

    • Lianny says:

      hahaha iya tuh anak-anak dulu menjajal tempat tidurnya, pakai lompat-lompat segala, senang kalo kasurnya empuk 😀

  4. Fanny f nila says:

    Kmrn pas liburan aku stayed di apartm yg tempat tidurnya tingkat. Waah anakku yg lgs girang. Dia milih tidur di atas trs pemandangannya dr jendela lgs dr lantai 29. Yg pertama diminta ama maminya ini, “aku beliin tempat tidur yg tingkat gini ya mam. Trs kita pindah k apartm tinggi juga” . Wkwkwkwkwk… Permintaan trakhir kok ga enak yaaa :p. Emg udh waktunya anakku tidur terpisah sebentar lg.. 🙂

  5. Hai mba LIanny. Anakku suka kalau springbed yang nyaman untuknya. Trus seprai yang lucu 🙂

  6. Idah Ceris says:

    Motif springbed anak tuh lucu-lucu ya, Mbak. Jadi ngebayangin springbed buat Jasmine kelak. 😀

  7. Motif beruangnya lucuuuu banget deh 😇😇😇

  8. Ratna Dewi says:

    Anak-anak kalau punya kasur baru langsung deh emaknya ditinggalin, hihihi. Aku juga gitu kok dulu pas dapat kasur baru.

  9. galuh says:

    kalo liat spring bed anak lucu2 ya, makasih banyak tipsnya berguna banget buat ibu2 muda yang mau beliin anaknya kasur tapi masih bingung heheh

  10. Mentari says:

    KAdang anak suka yg gamabr tokoh kartun

  11. Paling senang lihat sprei karakter anak-anak, lucu-lucu gambarnya, warnanya juga ngangeni.. 🙂

  12. Ria says:

    betul, penjualnya mesti terpercaya karena ini masalah kenyamanan ya mbak. Walau gak nolak juga sih kl ada promo :))))

  13. cheila says:

    tipsnya cocok..aku lgi cari2 springbed juga sih ini..hihihii

  14. Anakku karena udah gede maunya dipan yang polos. Yang satu malah tanpa dipan, gelar karpet trus kasih spring bednya aja, hihiii

  15. dulu aku juga tidur sekamar sama adik, tapi sekarang udah sendiri-sendiri karena udah besar semua. Tempatku gambarnya Fido Dido hehe

  16. Lusi says:

    Anakku cuma 2 sih mbak, jadi sekarang kamar sendiri2. Dulu selama merantau mrk sering harus sharing krn nggak dpt kontrakan yg layak. Skrg sdh rumah sendiri, yg pertama aku usahakan kamar sendiri2 meski kecil krn sdh ABG. Aku belikan dipan ukuran 120, sekalian buat jaga2 kalau ada saudara datang masing2 bisa muat 2 orang.

  17. Ibuku juga kemaren baru nanyain di tempatku ada jual kasur lipet ga soalnya mau dipaket ke adekku yang kuliah di solo hihhi
    Yang punya mb li lucuuk ada teddy aneka gendernya wakaka

    • Lianny says:

      Walah masak sih ada aneka gendernya? Aku malah nggak tau, nggak terlalu perhatian, taunya ya teddy bear aja gitu 😀

  18. Zia Ulhaq says:

    Masalah tidur memang agak penting, apalagi untuk anak harus benar2 diperhatikan. Masalah kenyamanan selama beristirahat (tidur) menjadi faktor utama kebugaran dipagi hari. Terima kasih tipsnya mbak, sangat bermanfaat bagi saya

  19. Boneka teddy nya buanyaaak nyaah. Kewajiban orang tua memang menyediakan tempat tidur untuk anak anaknya. Memberikan pengertian dengan penuh kasih dan sayang, anak akan lebih menerima dan mau untuk mencoba tidur sendiri ya, Mbak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*