Yuk, Menikmati Kuliner Jember!

 

 

“Ma, ini udah boleh dimakan belum?

“Hayoo, Mama motret siapa itu? Candid ya?

“Ma, lama amat motretnya! Cepetan, es krimnya udah mau leleh.”

Iiih, kenapa sih pada hebring, anak-anakku. Mama kan masih belum selesai motretnya hahaha. Sabar ya, Nak.

Udah jadi kebiasaan nih kalo kulineran, makan di luar mesti makanannya aku potret dulu. Begitu juga kalo beli makan dibungkus, bawa pulang ke rumah. Tetap biasanya aku potret dulu makanannya. Sampai yang nungguin mau makan nggak sabaran. Udah lapar, diminta bersabar nunggu Mama-nya selesai motret. Kadang kalo anak udah pengin cepet makan, ya motretnya juga cepet-cepetan, sekali jepret aja. Hasilnya? Biasanya kalo motret cepet-cepetan gitu ya hasilnya nggak maksimal, kadang blur, kadang angle nya nggak pas. Jelek deh hasilnya hiks.

Potretnya pake apa? Pake hp aja sih. Aku memang lebih suka motret pake hp karena nggak berat seperti kamera DSLR, jadi praktis deh mau dibawa kemana-mana. Selain itu kalo mau candid juga enak, pura-pura aja mau foto selfie padahal mau motret yang lain hahaha. Memang sih nggak bisa motret candid yang jaraknya terlalu jauh, tapi aku tetap happy kok. Jadi yang namanya hp itu wajib banget deh dibawa kemana-mana.

Ngomongin kuliner nih, sebenarnya banyak kota yang kulinernya enak-enak dan aku pengin banget nyobain langsung. Tapi kalo diminta traveling sendirian ya takut juga, jadi kulinernya kalo liburan bareng suami dan anak-anak aja. Bisa dihitung jari kota di Indonesia yang pernah kudatangi, Surabaya, Semarang, Jogya, Solo, Malang, Sidoarjo, Pasuruan dan Bali. Cuma 8 kota ditambah 1 lagi tempat aku tinggal sekarang ini, kota Jember.

Udah pada pernah ke Jember belum? Kota kecil yang terkenal di negara luar karena Jember Fashion Carnaval yang diadakan setahun sekali itu. Postingan kali ini nggak ngebahas JFC tapi mau ngomongin kulinernya.

Memang kuliner di Jember apa aja? Banyak! Kali ini aku ambil 3 kuliner di jember yang menurutku murah dan enak. Murah di sini harganya nggak sampe 15 ribu per porsi.

 

Ini 3 kuliner Jember favoritku:

 

Nasi Jagung Bu Halimah

Teman-teman udah pernah makan nasi jagung belum? Aku aja baru tau rasanya makan nasi jagung saat si bungsu masuk TK. Pertama makan sih nggak begitu tertarik, kok rasanya rada aneh di lidah hahaha, maklumlah baru makan pertama kali itu. Eh tapi lama kelamaan jadi suka, enak kok. Apalagi kalo lauknya pas dan ada sambelnya. Nah dari beberapa nasi jagung yang pernah kucoba, aku paling suka nasi jagung Bu Halimah yang ada di dalam gang, Jalan Dr. Soetomo Jember, tepatnya di depan SD Kepatihan 1. Bukanya malam hari, sekitar jam 6 malam. Hari Minggu libur.

Kalo mau beli nasi jagung ini harus rela antri deh karena banyak yang beli. Biasanya nggak sampe jam 9 malam udah habis. Kalo nggak pengin antri, datang aja lebih awal, sekitar jam setengah enam malam biar dapat urutan terdepan. Biasanya nggak ada nomornya, jadi harus inget-inget sendiri giliran antrinya.

Aku biasanya datang lebih awal kalo mau beli nasi jagung ini, karena males aja antri. Udah desak-desakan, kalo rame gitu kan nggak tau giliran kita setelahnya siapa.

 

Antri nasi jagungAntri nasi jagung. Rela datang awal sebelum penjualnya datang.

 

Eh dua minggu lalu, ada pengunjung yang berbaik hati membuatkan nomor antrian. Entah sekarang masih berjalan dengan sukses atau sudah balik seperti semua, nggak pakai nomor lagi. Aku belum balik ke sana lagi, jadi belum tau.

Nasi jagung ini per porsi cuma 3 ribu rupiah, untuk yang agak banyakan dikit nasinya bisa porsi jumbo 5 ribu. Murah amat! Yup, murah banget ya, dan udah hampir 2 tahunan aku beli nasi jagung ini, harganya masih belum naik lho. Seporsi nasi jagung terdiri dari nasi, dua jenis lauk sayur yang tiap hari ganti misal. Lodeh, tumis terong, labu siam dll, tahu, sayur rebus, ikan asin, kremesan dan sambal. Porsinya memang nggak banyak, tapi buatku sudah cukup mengenyangkan.

 

Nasi Jagung

 

Ada tambahan lauk yang bisa kita pilih sendiri seperti sate usus, ceker, kepala, rempelo ati, tongkol, telur dan ayam. Lauk ayam ini sepertinya baru-baru aja ada, dulu nggak ada. Tambah lengkap nih lauk yang bisa kita pilih. Yang kubeli biasanya sate usus harga seribu, tongkol 3 ribu dan telur 2 ribu.

 

Nasi Jagung

 

Nasi Jagung

 

Teman-teman kalo ke Jember, cicipin deh nasi jagung dan pelengkapnya ini. Nggak bikin kantong jebol dan rasanya enak. Kapan lagi bisa kulineran murah meriah begini, ya kan? 😀

 

Lontong Sayur

Nah kalo ini bukanya pagi hari, di seberang pom bensin Jl. Ahmad Yani Jember. Selain lontong sayur, menu lainnya adalah lontong pecel, bubur kare ayam, bubur sumsum, bubur mutiara dan nasi pecel.

 

 

lontong sayur

 

lontong sayur

 

Yang biasa kubeli adalah lontong sayur yang terdiri dari lontong, sayur potongan tahu dan wortel dimasak santan, labu siam, telur rebus separoh dan sambal petis. Satu porsi harganya sekarang 7000 rupiah. Cukup mengenyangkan buat sarapan. Enak sekali apalagi ditambah dengan kerupuk, nyam nyaamm.

Hari Senin biasanya libur.

 

Pecel Walisongo

Pecel ini termasuk makanan favoritku buat sarapan. Orang-orang menyebutnya nasi pecel Walisongo karena letaknya di gang dekat toko Walisongo di Jalan Raya Sultan Agung Jember. Buka pagi hari sekitar jam 6 pagi.

Satu bungkus nasi pecel ini harganya 14 ribu, bumbu pecelnya pedes. Yang suka pedas pasti senang makan pecel Walisongo ini. Ada berbagai lauk tambahan yang bisa dibeli dengan harga bervariasi, misalnya perkedel, paru, dendeng ragi, bakwan jagung, peyek udang, empal, sate telur puyuh, telur dadar dll. Selain pecel, juga ada rawon.

 

Pecel Walisongo

Pecel Walisongo

Pecel Walisongo

 

Selain nasi jagung, lontong sayur dan pecel walisongo, masih banyak lagi kuliner di Jember ini, dari yang murah meriah sampai yang ‘kekinian’. Pastinya nggak cukup kalo ditulis jadi satu postingan hehehe.

Tiap kulineran pasti aku berusaha mengabadikannya dalam sebuah foto, jepret pake hp yang kupunya. Sayang banget, aku merasa hasil foto nggak maksimal. Pertama, karena aku bukan fotografer yang udah pinter jepret-jepret dan mengetahui teknik fotografi. Jadi bisa dibilang aku bukan fotografer tapi blogger yang ‘kepaksa’ motret buat postingan blog, eh tapi sekarang jadi suka motret beneran hahaha.

Kedua karena terhalang alat motretnya. Alesan banget ya, padahal diri sendiri yang amatiran. Ya, menurutku sih, kalo fitur kameranya bagus hasilnya juga akan lebih baik. Setuju nggak?

Beberapa waktu lalu aku dikirimi foto makanan dari salah seorang teman. Duh selain makanannya emang bikin ngiler, aku ngiler juga dengan hasil fotonya. Hasilnya bagus, bening banget. Iseng-iseng aku tanya, itu motret pake DSLR apa hp sih? Ternyata dia jepret pake HP ASUS Zenfone.

 

Jepret Kuliner Nusantara menggunakan Asus Zenfone

 

Tentang ASUS Zenfone aku memang sudah tau infonya dari beberapa waktu lalu. Tambah penasaran setelah melihat hasil jepretan teman-teman yang pakai ASUS Zenfone.

Nggak heran kalo hasil jepretan kamera ASUS Zenfone bisa tajam, stabil dan cerah karena menggunakan  teknologi PixelMaster Camera. Pixel Master adalah teknologi dari ASUS yang dikembangkn dengan unik, menggabungkan software, hardware, dan desain optik untuk memberikan kualitas gambar yang luar biasa.

Ketimbang foto selfie, aku lebih seneng foto makanan, tapi kadang gemes karena background nggak bisa blur seperti kalo pakai kamera DSLR. Ternyata ASUS mampu memberikan efek  “Depth of Field” yang bisa membuat foto fokus di obyek dan latar belakangnya menjadi blur lho. Jadi seperti pake kamera DSLR, padahal motret pake hp. Oh My God! Ini yang aku cari!

Satu lagi nih, aku juga suka motret makanan subuh-subuh. Habis masak buat sarapan kan penginnya dipotret dulu, kalo nunggu siang ya masakannya udah habis. Eh tapi karena cahaya minim jadi hasilnya nggak bagus, cenderung  gelap.

Mode low-light pada PixelMaster ASUS memungkinkan kita untuk mengambil foto  dengan jelas. Teknologi PixelMaster meningkatkan kepekaan cahaya hingga 400%, pengurangan noise, dan meningkatkan kontras warna hingga 200%.

Nah kan dengan fitur ini, meski aku motretnya subuh-subuh, pasti akan bisa menangkap gambar dengan kualitas pencahayaan yang baik meskipun objek berada pada pencahayaan yang rendah.

Semakin pengin aja punya ASUS Zenfone. Apalagi saat kulihat hasil jepret kuliner di IG ku, masih kurang bagus hasilnya. Sayang banget! Padahal saat aku jepret-jepret kuliner Nusantara, penginnya sih ikut memperkenalkan kuliner Nusantara ke dunia luar. Mau  bilang, “Ini lho masakan khas Indonesia. Enak-enak!”

Ah, coba kalo hasil fotonya bagus, tentu akan lebih menarik. Ya udah deh, sekarang nabung dulu biar bisa beli ASUS Zenfone yang hasil jepretannya bagus seperti kamera DSLR.

 


Ini sebagian dari jepret kuliner di Jember memakai smartphone, dari makanan murah seharga 3000 ribu sampai makanan “kekinian”. Jangan lupa, kalo mampir ke Jember, sempatkan waktu untuk menikmati kulinernya ya! 😀

 

Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel.

 

Be Sociable, Share!

About Lianny

Happy mom with three nice children
This entry was posted in Kontes and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

55 Responses to Yuk, Menikmati Kuliner Jember!

  1. Nasi Jagungnya beda dengan tempatku, kalau tempatku itu jagungnya ditubuk sampai lembut baru diolah, numbuknya ada yang pakai lumpang (itu loh yang terbuat dari batu)
    tapi kalau sekarang mah diselep udah lembut

  2. mpo ratne says:

    Blm pernah makan nasi jagung. Pengen nyobain nih

  3. sedep2 dan enak-enak.
    Mba Lian demen nguliner ya 😀
    ajak anak kost mba kapan2 hahahha

  4. Itu kenapa foto Asus Zenfone-nya bening banget Mbak? Haduuh tambah mupeng pengen beli Asus yang terbaru 😀

    Eh sama deh kita lebih suka memfoto makanan daripada selfie. Tosss.

  5. Wah, beli nasi jagung ampe paket nomor antrian ya? Sudah kebayang lezatnya. Hihiii

  6. Indah Juli says:

    Aku pengen ke Jember, ajak aku dong jalan-jalan ke sana 😀

  7. tyas says:

    duhh pingin yg pecelnya bikin ngiler. minggu depan mau ke jember ke pantainya semoga bisa mampir juga beli pecel itu.

  8. Ophi Ziadah says:

    pingin nyobain nas jagung deh mba…

  9. Lontong sayur tuh paling demen banget
    gak tahu kenapa tapi rasanya sudah klop banget dengan lidah tiap mampir ke jember

  10. Rahmah says:

    Masuk wishlist kalau aku ke Jember. Duh semoga 2017 beneran bisa ke sana…

  11. Fanny F Nila says:

    isssshhh, nasi jagungnya kok menggoda gitu yaaa :D. hahahaha, aku jd pengen mba… penasaran ama rasanya… blm prnh nih ke jember.. thn dpn kyknya hrs aku arrange perjalanan darat lg ke solo, trs singgah ke jember :D..

    kalo pecelnya aku bakal suka tuh kalo memang pedees 😀

  12. Pritahw says:

    Arghhh, aku juga favorit yg nasi jagung mb Halimah sama wali songo, mb 🙂 Kl lontong sayur itu baru tau wkwk. Maklum baru 2 bulan di Jbr. Btw, kopdar yuk mb^^ Bbrp blogger Jbr udh ngumpul nih 🙂

  13. Ya ampuuuun, mbak. Itu nasi pecel sama nasi jagung bikin aku lapeeerrr. Ntar kalo ke Jember bakal mampir kulineran di sini, Insya Allah 🙂

  14. Nanti kalau aku ke Jember lagi ajakin ke sana ya mba Li XD

  15. Lusi says:

    September itu omku mantu. Kalau sekolah anak2ku sudah beres, pengin datang ke Jember.

  16. Wuaaaaooow nasi jagung kalo di tempatku grontol namanya mb diurap terus kletuk kletuk nyammyyy

    5 ribu ama lauk pauk aneka pilihan mah surga tenan hihi

  17. Ria says:

    masakan mbak juga enak2 loh 🙂 apalagi difoto pake Asus Zenfone *kompor gas mleduk*

  18. Ratna Dewi says:

    Duh nasi jagungnya itu menggoda banget ya. Padahal konon dulu nasi jagung makanannya orang susah, sekarang malah banyak yang suka.

  19. Lia Lathifa says:

    ahh keren bgt zenfone, kamera HP kaya gitu bikin ngiler sengiler liat pecel dan nasi jagung ^^

  20. Leyla says:

    Enak banget, Mbak. Pagi-pagi bikin lapar. Belum sarapan pula 😂

  21. indah nuria says:

    semuanya enaaak enaaaaak ya mba…jadi pengen coba juga et foto yang banyak 🙂

  22. wihhh makanan yang kelihatannya sederhana namun nikmat nih hahaha. udh lama gak makan ini

  23. Menggiurkan sangat yaa, sampai pembeli dah antre sebelum penjual nasi jagungnya datang. Wow

  24. Paling cocok kalau dimakan pas lagi capek selesai kerja…
    Hmmm … Nikmatt

  25. Ratri says:

    Orang Jember mba? Wah, saya lahir di sana 🙂 Tapi saya ngga pernah makan makanan2 ini hehe. Mungkin mama ya yg tau. Tiap diajak ke Jember, saya kulinernya ke mie apong sama rawon jawa timur. Sudah itu aja. Kalau ngga makan di sana saya bisa ngambek hehe.

  26. Emeraldine says:

    Jadi laper mbak keliatan enak semua haha penasaran juga sama nasi jagungnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*