Personal Reviews & Sponsored

Sehari perjalanan berakhir penuh syukur

 

Hari Minggu pagi kemarin, pukul 8 pagi aku bersama anak-anak, mama dan papa pergi ke Surabaya. Keperluan sebenarnya sih karena mama mau beli kue kering di daerah Kapasan untuk dijual lagi. Sekalian mau ketemuan dengan kakak dan adikku.

Kami ke rumah adikku dulu di Sidoarjo, papa yang menyetir karena aku nggak bisa nyetir, papa juga nggak mau pakai sopir padahal umur sudah tua. Setelah itu kami berangkat ke Surabaya satu mobil. Sebenarnya mau dua mobil, tapi karena papa tidak begitu hafal jalan ke daerah Kapasan akhirnya berangkat satu mobil, suami adikku yang menyetir. Ini beneran deh duduknya berjubel, 5 orang dewasa dan 6 anak-anak *jangan ditiru ya 🙂

Karena sudah siang, akhirnya ke Galaxi Mall (GM) Surabaya dulu, ketemuan dengan kakakku. Sekitar 2 jam an di GM, cuma makan bareng dan liat-liat saja sih. Dipuas-puasin deh keliling mall yang gede, di tempatku kan belum ada mall yang gede-gede seperti di Surabaya.

Setelah dari GM kami pergi ke daerah Kapasan untuk beli kue kering seperti tujuan semula. Di daerah itu terdapat toko-toko yang berjualan kue kering, semuanya rame pengunjung, jadi mesti antri lama baru dilayani. Banyak yang habis ternyata kue keringnya, jadi mama beli cuma beberapa dus saja.

Adikku lalu mengajakku beli kue serabi solo yang nggak terlalu jauh dari situ. Ooh ternyata kue serabi solo yang ada di Surabaya ini di jalan Kapasan toh, baru tau aku. Sudah kangen dengan serabi solo, dulu terakhir ke Solo waktu masih SMP. Akhirnya keturutan makan serabi solo Notosuman, tapi tentu saja rasanya menurutku lebih nikmat yang kumakan di kota Solonya langsung waktu aku kecil dulu. Harga perbiji serabi solo 2500, yang serabi solo cokelat 2800. Kalau kita beli, serabinya digulung dimasukkan ke daun pisang, baru dimasukkan ke kotaknya.

 

srabi solo notosumansrabi solo notosuman

 

Sebelum pulang ke rumah adikku di Sidoarjo, mampir dulu di mall CITO yang ada hypermartnya karena ada beberapa barang yang perlu dibeli adikku. Sekalian mama mencari gamis jersey warna putih kalau ada, pesanan dari seorang pelanggan toko mama. Kalau putih nggak ada, warna lain juga nggak apa-apa.

Sampai mau pulang nggak nemu juga yang bahannya cocok *ah, coba mama bilang dari dulu, nyari di online shop banyak pasti, kalau sekarang sudah mepet waktunya, lusa sudah mau diambil. Akhirnya saat di upper ground ada satu counter baju, kami masuk ke situ. Ada yang warna putih bercorak abu-abu, bagus sih tapi harganya 500 ribu, nggak bisa turun lagi.

Akhirnya ditawari gamis dengan model dan warna lain yang sedang promo, harganya 200 ribu. Di labelnya ditulis pake spidol 995 ribu, tapi entahlah memang harganya mahal segitu apa sebenarnya memang di kisaran 200 ribu, nggak tau juga. Dari 995 ribu jadi 200 ribu itu jauh banget, menghabiskan stok sih kata penjualnya. Mama akhirnya beli satu yang warna ungu, bahannya memang halus dan lembut, sepertinya nyaman dipakai. Semoga orangnya yang pesan suka dengan gamis ini, meskipun warnanya bukan putih.

 

baju gamis

baju gamis jersey

 

Nggak terasa sudah jam 19.30 malem, dalam perjalanan pulang ke rumah adikku, suami adikku yang menyetir waktu itu denger mobil kok ada bunyi sesuatu, nggak berani jalan terus, mobil dipinggirkan untuk dicek. Saat kap mobil dibuka, asap mengepul.

Umur mobil sudah lumayan tua, mungkin mobilnya nggak kuat juga pake AC, sempet macet juga di jalan, mesinnya panas. Air radiator habis juga, waktu itu di mobil ada 2 buah botol air kemasan ukuran besar 600 ml, langsung diisikan. Akhirnya beberapa meter mobil jalan lagi, kami berhenti makan, sekalian mengisi air di 2 botol kemasan yang sudah kosong tadi. Sepertinya radiator bocor dan tutup radiatornya juga tidak berfungsi dengan baik karena karet yang ada di bagian dalam tutup radiator juga nggak ada.

Setelah sampe di rumah adikku, kembali air radiator diisi. Lalu lanjut perjalanan pulang ke Pasuruan, kali ini yang menyetir papa. Saat itu sudah menunjukkan pukul 21.00 lebih. Nah, hati sudah deg-deg an saja di jalan, dengan kondisi mobil seperti ini, apa nggak berbahaya kalau meneruskan perjalanan?

Sepanjang jalan berusaha dengerin apa ada suara aneh dari mobil, juga berusaha membau apa ada bau kebakar nggak. Mulai parno deh, jangan-jangan nanti mesin terlalu panas terus mobil mati mendadak atau gimana kalo lebih gawat dari itu? haduuhhh….

Apa aku terlalu berlebihan kali, ya? Tapi beneran deh, deg-deg an banget. Malam hari, papa yang menyetir mobil, kondisi mobil beresiko, gimana nggak deg-deg an coba hikss.

Sampai bbm suami yang ada di luar kota, doain ya bisa sampe dengan selamat. Akhirnya pasrah. Sepanjang perjalanan, tak hentinya berdoa dalam hati minta perlindungan Tuhan. Begitu sampe dan mobil berhenti di depan rumah, langsung plong rasanya. Legaaaaa banget! Terima kasih, Tuhan. Kau sudah melindungi perjalanan kami. Ucapan syukur tak henti kupanjatkan saat itu. Waktu sudah hampir jam 23.00 malam. Badan capek semua, tapi rasa syukur lebih dari segalanya.

Postingan “Sehari Perjalanan Berakhir Penuh Syukur*bingung kasih judul apa, memang nano-nano dan full curhatan hahaha *lagi pingin curhat ini 😀

 

16 Comments

  1. Vhoy Syazwana July 6, 2015
    • Lianny July 7, 2015
  2. Lia July 6, 2015
    • Lianny July 7, 2015
  3. kania July 7, 2015
    • Lianny July 7, 2015
  4. Idah Ceris July 7, 2015
    • Lianny July 8, 2015
  5. zein July 7, 2015
    • Lianny July 8, 2015
  6. Vera July 7, 2015
    • Lianny July 8, 2015
  7. Dwi Puspita Nurmalinda July 8, 2015
    • Lianny July 8, 2015
  8. Lusi July 8, 2015
    • Lianny July 9, 2015

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.