Kuliner Reviews & Sponsored

Nyobain Surabi Durian di Pappa Surabi Jember

Suka makan kue tradisional? Aku suka banget.

Kue-kue tradisional yang dibuat menggunakan cetakan kue tradisional sampai sekarang tetap masih ada lho, cuma mungkin sudah nggak banyak seperti dulu. Sebut saja, kue lekker, kue rangin, kue serabi dan kue putu yang dibuat dengan cetakan kue tradisional masih ada di kotaku. Rasa memang nggak bisa bohong ya *bukan iklan lho hahaha, rasanya lebih maknyus memang kalau bikin kuenya pake cetakan kue tradisional. Kita juga bisa kok bikin kue sendiri asal punya cetakan kuenya, dan tentu saja resepnya πŸ˜€

Ada satu lagi kue baru yang kucoba, yaitu surabi. Katanya sih surabi ini kue khas Bandung yah, sekarang sudah ada di Jember, namanya Pappa Surabi. Suamiku pingin nyoba surabi ini yang kata temennya enak, pernah nyoba ke sana bersama temannya, tapi kehabisan. Sepertinya yang paling laris adalah surabi duriannya.

Pembuatan surabinya masih tradisional banget, yaitu memakai wadah dari tanah liat dan dibakar dengan masih menggunakan arang. Cara tradisional ini yang bikin tambah penasaran.

 

Pappa Surabi Jl. KH Siddiq *Masih pake cara tradisional banget bikinnya *

 

Waktu pertama kali nyoba beli, aku pesan untuk dibawa pulang. Karena kami berlima, aku pesen 10 biji. Jadi seorang bisa makan 2 biji, kalo cuma satu ntar kurang pikirku. Aku beli surabi durian 2, surabi cokelat 2, cokelat keju 2, surabi durian keju 2 dan surabi durian cokelat keju 2.

 

Surabi Durian* Surabi Durian *

 

Ternyataaaaaa… ukuran surabinya gede, biasanya serabi ukurannya kecil dan nggak setebal ini *eh serabi nggak sama ya dengan surabi? Ya ampuuun pantesan harganya kisaran 8 ribu. Tau gini kan tadi pesen 4 ato 5 saja sudah cukup. Ya sudah terlanjur mau apa lagi hehehe. Untunglah malem itu adik iparku dan istrinya datang ke rumah, jadi bisa dibagi-bagi deh surabinya.

Makan satu aja sudah kenyang ternyata, apalagi perut sudah kenyang karena baru makan malam. Aku makan surabi cokelat keju, yang durian nyicip-nyicip dikit. Surabinya enak sih karena diberi topingnya banyak, apalagi kalo dimakan pas anget2 baru matang. Aku lebih suka yang satu toping aja seperti surabi cokelat atau surabi durian daripada yang topingnya campur-campur, apalagi yang durian campur keju kok jadi agak eneg *emang nggak seberapa suka durianΒ  πŸ˜€

Waktu pertama kali nyobain surabi durian di Pappa Surabi Jember, tempatnya di daerah kampus, jalan Kalimantan (Depan double way Unej). Ternyata buka lagi di tempat lain di pertokoan seberang sekolah Shinta di Jl. KH Sidiq Jember. Yang kedua kali aku beli di situ, kali ini beli 4 biji aja. Jam buka sekitar jam 3 sore. Di daftar menu tertulis, bisa terima pesanan juga telp. 081336405060.

 

harga pappa surabi

 

Surabi ini ternyata ada yang manis dan ada yang gurih. Suami nyobain surabi gurihnya yaitu surabi sosis telur mayo, ternyata malah lebih enak lho menurutku, cuma mayonaisenya pedes jadi anak-anak nggak bisa nyobain. Kalo untukku dan suami sih pedes dan rasanya cocok. Kalo surabi manisnya terlalu manis buatku, tapi anak-anak suka. Putriku yang sulung suka surabi vanilla, yang cowok surabi durian dan si bungsu surabi cokelat.

 

Pappa Surabi* Surabi sosis telur mayo, surabi cokelat dan surabi durian *

 

Datang ke sini enak pas jam-jam baru buka, jadi nggak rame. Kalo lagi rame pengunjung, ngantrinya lama banget karena masaknya perlu waktu agak lama, jumlah wadah tanah liatnya juga terbatas 10 biji saja.

Teman-teman sudah pernah nyobain surabi durian? πŸ˜€

 

20 Comments

  1. Beby May 4, 2015
  2. indah nuria savitri May 4, 2015
  3. noe May 4, 2015
  4. Lidya May 4, 2015
  5. Hidayah Sulistyowati May 5, 2015
  6. Belalang Cerewet May 5, 2015
  7. Lianny May 5, 2015
  8. Lianny May 5, 2015
  9. Lianny May 5, 2015
  10. Lianny May 5, 2015
  11. Lianny May 5, 2015
  12. Lianny May 5, 2015
  13. Keke Naima May 5, 2015
  14. Rudi May 5, 2015
  15. widyanti yuliandari May 5, 2015
  16. Lianny May 6, 2015
  17. Lianny May 6, 2015
  18. Rachmat Amienullah May 7, 2015
  19. Lianny May 8, 2015
  20. Lianny May 11, 2015

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.