Kuliner

Menikmati Rawon Empal di Waroeng Rampal Malang

 

Hampir jam 08.30 pagi waktu itu, aku dan anak sulungku keluar dari stasiun kereta api Malang.  Berjalan ke arah sebelah kiri stasiun, ada aroma sedap masakan rawon dari deretan toko yang ada di situ.

“Hhhm bau rawon,” kata anakku.                  

“Iya, bau rawon. Nanti aja lah kalo mau pulang kita mampir dulu ke situ, makan rawon.”

Sebenarnya perut sudah keroncongan karena belum sarapan, tapi kami masih harus ke Lab Klinik Patimura dulu biar nggak kesiangan, anakku mau cek kesehatan.

Jam 09.00 kami sampai di sana, selesai sekitar jam 10.30. Tujuan selanjutnya apalagi kalau bukan cari makan. Ini perut sudah bunyi-bunyi aja kelaparan hahaha. Deket situ ada tempat makan yang berjualan soto, tapi anakku nggak mau. Pengin makan rawon katanya, hhhm pasti ini gara-gara bau rawon di stasiun tadi itu 😀

Tapi ya masa balik lagi ke stasiun, sementara kereta pulang masih jam 4 sore nanti. Akhirnya searching depot rawon yang jaraknya lebih dekat, ketemu rawon rampal yang dari testimoni pengunjung katanya rasanya enak. Banyak yang merekomendasikan rawon empalnya.

Ya udah, kami naik grab ke sana. Driver nya malah baru tau tempat makan ini, katanya untuk rawon, biasanya orang-orang dari luar kota Malang, minta diantar ke rawon Nguling atau rawon Tessy. Itu rawon yang terkenal di kota Malang, katanya.

Rawon Nguling aku sudah beberapa kali makan di Nguling nya langsung, pastilah rasanya juga mirip-mirip. Kalo rawon Tessy dimana ya? Aku tanya ke driver grab, yang dijawab di dekat stasiun kereta. Ooh ternyata rawon Tessy itu rawon yang di dekat stasiun tadi toh 😀

 

Waroeng Rampal Malang berdiri sejak tahun 1957

Tulisan di dekat pintu masuk. Waroeng Rampal ternyata sudah ada sejak tahun 1957. Wow! Sudah lama banget ternyata.

 

Sampai juga di tempat makan tujuan kami, Waroeng Rampal. Tempat makannya bukan seperti tempat makan kekinian yang banyak spot cantik buat foto-foto. Tempat makan ini sederhana dengan meja-meja kayu panjang, dimana tiap meja tersaji aneka kue basah dan gorengan.

 

Waroeng Rampal Malang

Nah foto ini kuambil setelah selesai makan, para pengunjung yang rame tadi juga sudah pulang.

 

Waroeng Rampal Malang

Sepertinya yang terkenal di Waroeng Rampal ini selain rawon, juga sotonya.

 

Waktu kami kesana kebetulan rame pengunjung, untung masih dapat tempat duduk di pojok dekat pintu. Aku liat orang-orang langsung pesan makanannya dulu, ntar dilayani dan langsung bawa makanannya sendiri ke tempat duduk. Ya, aku ngikut aja deh, lha baru pertama kali kan ke sini. Lihat dan tiru hihhihi. Nah ini kalo rame ya pesennya mesti antri, yang sabar yaaa.

Ternyata daging rawonnya sudah habis, tinggal kuah rawonnya yang masih ada. Untung  saja empalnya masih tersisa beberapa buah. Jadi aku pesan 2 piring nasi kuah rawon dan 2 buah empal. Telat dikit bakalan nggak kebagian tuh empalnya, bisa batal dong makan rawonnya hahaha.

 

Menikmati Rawon Empal di Waroeng Rampal Malang

Ini rawonnya. Maap ya foto seadanya, tapi rasanya enak, apalagi makannya pas laper ini hahaha. Itu satu buah empal diiris-iris dulu kemudian ditaruh di piring kecil.

 

Sebelum makan, sempetin motret dulu 2 kali jepret. Eh kok nggak ada menariknya sama sekali sih fotonya. Ya udah, makan dulu yang penting, foto seadanya aja #ihiks. Hhhm rasanya enaaak. Entah karena memang sudah kelaparan atau rasanya memang beneran enak, kami suka rawon ini. Daging empalnya empuk, nggak alot sama sekali. Apalagi disajikannya sudah diiris-iris dulu, jadi makannya kan tinggal sendok-sendok aja empalnya. Enaaak!

Makan sepiring nasi kuah rawon dan 1 buah empal ini benar-benar bikin perut kenyang.  Sebetulnya porsi nasinya standard, bukan porsi yang jumbo gitu, tapi buatku dan anakku yang biasa makan porsinya nggak terlalu banyak, segitu itu sudah bikin kenyang, tapi porsi empalnya memang gede sih.

Untung minumnya kami cuma pesen satu es teh. Dan kebetulan juga daging rawonnya tadi habis, kalo masih ada, bisa-bisa empalnya minta dibungkus aja karena perut udah nggak sanggup menghabiskan hahaha.

Mestinya tadi pesen 1 buah empal saja buat berdua, empalnya porsinya banyak, nasinya aja yang 2 piring, bisik anakku.

 

Aneka kue basah

Aneka gorengan

Menggoda banget kan ini lumpianya, apa daya perut udah nggak muat makan lagi

 

Sebenernya pengin juga cobain aneka kue dan gorengan yang ada di meja, tapi berhubung sudah kenyang ya cukup dipotret aja deh hahaha.

Setelah selesai makan, baru kita bayar. Kami tadi pesan 2 nasi kuah rawon, 2 buah empal, 1 es teh dan 1 bungkus kerupuk. Harganya 92 ribu. Satu buah empal harganya 30 ribu, 1 piring nasi kuah rawon 10 ribu, jadi sepiring rawon tadi 40 ribu.

Kata anakku, itu harganya ditulis kok, ditempel di kertas, di kaca etalase makanan. Eh aku kok nggak liat ya tadi. Ternyata harga 1 piring nasi rawon (termasuk daging rawonnya) 32 ribu, kata anakku. Jadi kalo tambah empal ya tambahkan aja dengan 30 ribu.

Di kota besar harga makanan seporsi kisaran 30 ribu mungkin sudah biasa kali ya, bahkan mungkin jauh lebih mahal. Kalo di kotaku masih banyak makanan yang dibawah 30 ribuan sih per porsinya, bahkan nasi jagung yang 3 ribuan juga ada hihihi.

 

Soto rampal dan rawon rampal

Pesan makanan dan bayarnya nanti di sini. Nah, itu kertas yang ditempel di etalase ternyata harga makanannya.

 

Aku jadi pengin nyobain sotonya nih, sepertinya yang terkenal di Waroeng Rampal ini adalah rawon dan sotonya. Kalo ke Malang lagi, mau mampir sini lagi, sekalian beli bumbu rawonnya. Tadi ibu yang duduk di depanku beli bumbu rawon, berapa ya harganya aku lupa, nggak sampai 20 ribu kok sebungkus.

Teman-teman yang tinggal atau pernah singgah di kota Malang, udah pernah nyobain rawon empal di Waroeng Rampal nggak? Kalo belum, cobain deh makan di sini, buka jam 7 pagi sampai jam 2 siang *menurut Google maps  🙂

 

Waroeng Rampal Malang
Jl. Panglima Sudirman no. 71A Klojen
Malang
(0341) 369304

50 Comments

  1. nur rochma March 8, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  2. IG: @arifahabdulmajid March 8, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  3. Wida March 8, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  4. Hastira March 9, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  5. Miranti March 9, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  6. evylia hardy March 9, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  7. Mayuf March 9, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  8. Fanny Fristhika Nila March 9, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  9. Nova Violita March 9, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  10. mpo ratne March 10, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  11. Puspita Yudaningrum March 10, 2018
    • Lianny March 10, 2018
  12. Dunialingga March 10, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  13. Blog Sabda March 10, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  14. Nita Lana Faera March 10, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  15. Helena March 10, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  16. Nchie Hanie March 11, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  17. Nova DW March 11, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  18. Maria Soraya March 12, 2018
    • Lianny March 12, 2018
  19. Anggraeni Septi March 13, 2018
    • Lianny March 16, 2018
  20. Dani Maulana March 15, 2018
    • Lianny March 16, 2018
  21. Lia Lathifa March 17, 2018
    • Lianny March 21, 2018
  22. Uniek Kaswarganti March 22, 2018
    • Lianny March 23, 2018
  23. Jalan-Jalan KeNai March 23, 2018
    • Lianny March 26, 2018
  24. Astin Astanti March 26, 2018
    • Lianny March 26, 2018
  25. andyhardiyanti May 18, 2018
    • Lianny May 18, 2018

Leave a Reply

My Instagram