Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

 

Kemarin saat blogwalking di blog guru kecil, aku baca postingan tentang Nung yang berjualan criping telo. Jadi keinget dengan anak sulungku yang waktu SD dulu pernah berjualan bolpen. Ceritanya waktu itu, tante pemilik mobil antar jemput yang biasa mengantarnya pulang sekolah itu berjualan bolpen. Nah anakku ini niatnya membantunya dengan cara menawarkan bolpen ke teman-temannya. Ternyata kok laku, banyak yang beli juga. Tapi nggak berlangsung lama sih karena ada larangan berjualan di lingkungan sekolah waktu SD itu.

Aku sendiri sependapat dengan bu guru Cheila kalo anak-anak boleh aja berjualan di sekolah, selama dilakukan di jam istirahat dan tidak menggangu proses KBM. Itu termasuk salah satu pembelajaran juga sih menurutku, mereka akan belajar untuk:

 

Melatih mental dan keberanian

Nggak semua lho anak-anak berani untuk berjualan ke teman-temannya. Kadang, ada perasaan takut. Misalnya saja, takut diejek oleh teman-temannya, takut ditolak, takut nggak ada yang mau beli dsb. Berjualan seperti ini akan melatih mental dan keberanian sang anak.

Belajar untuk ulet dan pantang menyerah

Kesuksesan nggak akan secara ajaib muncul begitu saja. Semuanya pasti diawali dengan hal-hal kecil seperti ini. Anak-anak akan belajar untuk ulet dan pantang menyerah meskipun mungkin akan menghadapi berbagai penolakan atau situasi yang tidak diharapkannya.

Mandiri

Anak-anak dengan jiwa wirausaha seperti itu ke depannya akan semakin mandiri. Mungkin suatu saat mereka akan bisa membiayai sekolah mereka sendiri dengan hasil dari jualannya itu. Bahkan nggak menutup kemungkinan, suatu saat nanti mereka akan menjadi seorang pengusaha sukses. Siapa yang tau?

 

Sekedar sharing, aku punya seorang kenalan yang umurnya sekitar 10 tahun di bawahku, sebut saja si A. Sejak masih SMA di A nggak malu untuk berjualan. Kadang dia ambil sejumlah roti dari toko roti dan dijualnya, kadang jualan minuman dll. Akhirnya si A mampu membiayai kuliahnya dengan hasil dari jualannya itu. Salut sekali! Jiwa wirausaha yang ada dalam dirinya membawa dampak yang positif.

Nah, sama dengan anak sulungku. Kalo kuperhatikan anak sulungku mempunyai jiwa wirausaha yang lebih besar dibanding adik-adiknya. Sekarang udah SMA, dia cerita kalo teman-temannya banyak kok yang jualan waktu istirahat. Ada yang jual cup cakes, nasi bakar, tas, macem-macem deh.

Hah? Sekolah jadi seperti β€œpasar” dong kalo gitu? Nggak! Karena mereka bukan bawa barang jualannya terus nawar-nawari temannya pas istirahat, bukan gitu sih. Tapi teman-temannya udah pesen dulu beberapa hari sebelumnya, ntar di sekolah cuma ngasih barang yang udah dipesan itu aja saat istirahat atau saat pulang sekolah. Nggak akan mengganggu proses KBM tentunya.

Anakku sendiri udah 2 bulan ini mencoba jualan kosmetik. Syukurlah, udah banyak yang beli juga. Aku bilang, keuntungan penjualan kumpulin, dikit-dikit kan nanti bisa jadi banyak. Nggak nyangka deh, anak-anak SMA juga suka dandan ya sekarang. Aku dulu SMA cuma pake bedak bayi aja, pakai lipstik malah setelah nikah hahaha.

 

Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

 

So, balik lagi ke topik awal. Menurutku, jiwa wirausaha anak-anak semestinya nggak boleh dimatikan, malah justru didorong untuk berkembang. Dengan catatan tentu saja nggak mengganggu pelajarannya, urusan sekolah tetap yang utama, kan. Dan jika dilakukan di jam istirahat sekolah, tetap dipastikan nggak membuat teman-temannya merasa terganggu. Terakhir, kalo guru dan pihak sekolah mengizinkan tentu saja. Kalo kebijakan sekolah tidak membolehkan anak-anak berjualan di lingkungan sekolah ya lebih baik nggak dilanggar deh, jualannya di luar lingkungan sekolah aja ya πŸ˜€

 

Be Sociable, Share!

About Lianny

Happy mom with three nice children
This entry was posted in Personal and tagged , , . Bookmark the permalink.

48 Responses to Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

  1. Gurukecil says:

    Wah..jualan make up ya mbak..semoga lancar dan berkembang yaa

  2. ade anita says:

    cheilla si guru kecil yang suka pake topi merah..

  3. Ada loh mba sekolah2 yg ada hari khusus wirausahanya. Rata2 sih sekolah swasta tapinya. Bagus ini klo diterapkan ke semua sekolah, mulai SD mpe SMA, biar makin banyak wirausahawan / wirausahawati yg tumbuh di Indonesia.

  4. dhonnies says:

    Anak-anak SMA jaman sekarang udah pada pinter berwirausaha semua, awalnya dari coba-coba terus di seriusin. Apalagi klo anak cwek.

  5. Idah Ceris says:

    Seneng kalau jiwa2 muda pada kreatif gitu ya, Mbak Liii. πŸ˜‰

  6. kado biru says:

    wah bagus juga nih,

    anak saya mulai jualan slime homemade ke temen-temennya,
    ternyata yang minat banyak juga lho.

  7. Saat Santai says:

    Menumbuhkan jiwa wirausaha anak itu susah-susah gampang mba πŸ™‚

  8. khairiah says:

    Hebat anaknya, bagusnya diajarin jiwa wirausaha pas umur berapa yaa?

  9. Sijai says:

    betul sekali, jiwa wirausaha harus ditumbuhkan sedari dini.

  10. Ronal Gigih says:

    Entreprenuer buat minsed si kecil, bagus ni idenya

  11. Nofantoro says:

    wah… keren… melatih jiwa pengusaha si kecil sejak dini…

  12. Mak Irits says:

    Anaknya mba Li keren banget, udah berjiwa usaha sedari kecil

  13. BlogDokter says:

    Kalau tidak di akomodasi, bisa pudar bakat wirausaha nya.

  14. Noe says:

    Aku belum mulai membangun jiwa wirausaha maska nih, huh, padahal baik sekali biar gk terjebak sama doktrin bahwa ufh gede hrs kerja jd karyawan ya

    • Lianny says:

      Nantinya bisa berwiraswasta juga selain jadi karyawan, yah pilih mana yg nyaman deh buat anaknya πŸ˜€

  15. siswonesia says:

    Iya yang seperti ini emang bagus mbak, tetangga saya juga ada, anaknya sambil jualan on line kaos bola di sekolahan. Udah jalan mau satu tahun, ternyata lumayan juga katanya. Sekarang anaknya sudah bisa beli motor sendiri, meskipun motor setengah pakai.

  16. kalo slime sudah mulai banyak pemainnya,

    mencari jalan baru

  17. Saya sangat setuju mba, apabila anak diajarkan berwirausaha saat masih muda. Karena dapat mengembangkan pontensi dalam dirinya, dan secara tidak langsung mengajarkan mereka bermandiri sejak dini.

  18. Aku jg pengennya gitu mba.. Anak2ku bisa berwirausaha drpd kerja kantoran. Moga2 lah mereka ga stuck di kantor seperti aku dan suami. Moga2 bisa seperti papaku yg memang pengusaha dan aktif sampe skr :D. Makanya aku g berhenti berdoa bakat ulet dan tangguh sebagai pengusaha dr kakek mereka bisa turun ke anak2 ini

    Btw mba… Anakmu jualan laneige?? Keren euuy…. Anak sekolah jaman sekarang hebat. Lah aku aja yg pake laneige juga, baru mampu beli ini stlh kerja.. Dulu jaman sekolah mah boro2 wkwkwkwkwk….

  19. Ria says:

    wah, kl aku memang gak bakat dagang mbak. Semasa sekolah kami para murid WAJIB membantu menjual dagangan seorang admin senior. Nyebelin banget deh pokoknya. Tau sendiri cowok2 kl udah nyerbu makanan lgsg rame2 trus ada yg belagak lupa bayar. Ujung2nya aku yg nombokin. Pernah jg bantuin temen dagang boneka. Laku sih, tp aku gak kepikiran ambil untung. Soalnya harganya udah pas banget : 15rb. Lah, kl aku jual 17500 kan aneh. Jual 20rb kemahalan. Payah deh pokoknya utk urusan jualan :)))))

    • Lianny says:

      hahaha mba Ria, jual 17500 kan oke juga tuh, kalo nggak pengin ganjil ya 17000 aja πŸ˜€
      Eh tapi sama kok, aku juga payah kalo urusan jualan, TOS!

  20. AbdulMc says:

    wah wah setelah baca artikel ini saya jadi inget waktu dulu sempat belajar usaha, ya belajar usaha jualan kaos hihihi, ya awalnya sih malu-malu, gengsi dan lain sebagainya, tapi ketika itu saya bertekat untuk memberanikan diri, ya alhamdulillah ketika sudah tak ada rasa malu dan gengsi ini, sayapun mulai menjalankan usaha saya itu, dan alhamdulillah selain mendapatkan keuntungan ketekisa sedang berbisnis, saya pun mendapatkan pengalaman yang begitu banyak hehe ..

  21. agugus.com says:

    sejak dini. ya saya juga perlahan lahan pengenalan saya lakukan kepada anak tentang jiwa berwirausaha dalam sebuah cerita ringan

  22. Setuju banget mbak…. menegembangkan bakat wirausaha pada anak itu susah, apalagi klo ada larangn berjualan di sekolah, malah mematikan bakat wirusaha anak.

  23. Suamiku juga pingin anak-anaknya bisa mengembangkan jiwa wirausahanya Mbak. Salut dengan orang tua yang mampu mengajarkan anaknya memulai belajar wirausaha

    • Lianny says:

      Iya Astin, bisa dimulai sejak anak masih kecil nih, dengan pendampingan orang tua, disesuaikan dengan umur anak πŸ™‚

  24. falahalfal says:

    anak-anak sma jaman sekarang kebanyakan lebih kreatif, jiwa-jiwa pemudanya pada keluar semua, mantap dah.. moga bisa terus berlanjut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *