Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

 

Kemarin saat blogwalking di blog guru kecil, aku baca postingan tentang Nung yang berjualan criping telo. Jadi keinget dengan anak sulungku yang waktu SD dulu pernah berjualan bolpen. Ceritanya waktu itu, tante pemilik mobil antar jemput yang biasa mengantarnya pulang sekolah itu berjualan bolpen. Nah anakku ini niatnya membantunya dengan cara menawarkan bolpen ke teman-temannya. Ternyata kok laku, banyak yang beli juga. Tapi nggak berlangsung lama sih karena ada larangan berjualan di lingkungan sekolah waktu SD itu.

Aku sendiri sependapat dengan bu guru Cheila kalo anak-anak boleh aja berjualan di sekolah, selama dilakukan di jam istirahat dan tidak menggangu proses KBM. Itu termasuk salah satu pembelajaran juga sih menurutku, mereka akan belajar untuk:

 

Melatih mental dan keberanian

Nggak semua lho anak-anak berani untuk berjualan ke teman-temannya. Kadang, ada perasaan takut. Misalnya saja, takut diejek oleh teman-temannya, takut ditolak, takut nggak ada yang mau beli dsb. Berjualan seperti ini akan melatih mental dan keberanian sang anak.

Belajar untuk ulet dan pantang menyerah

Kesuksesan nggak akan secara ajaib muncul begitu saja. Semuanya pasti diawali dengan hal-hal kecil seperti ini. Anak-anak akan belajar untuk ulet dan pantang menyerah meskipun mungkin akan menghadapi berbagai penolakan atau situasi yang tidak diharapkannya.

Mandiri

Anak-anak dengan jiwa wirausaha seperti itu ke depannya akan semakin mandiri. Mungkin suatu saat mereka akan bisa membiayai sekolah mereka sendiri dengan hasil dari jualannya itu. Bahkan nggak menutup kemungkinan, suatu saat nanti mereka akan menjadi seorang pengusaha sukses. Siapa yang tau?

 

Sekedar sharing, aku punya seorang kenalan yang umurnya sekitar 10 tahun di bawahku, sebut saja si A. Sejak masih SMA di A nggak malu untuk berjualan. Kadang dia ambil sejumlah roti dari toko roti dan dijualnya, kadang jualan minuman dll. Akhirnya si A mampu membiayai kuliahnya dengan hasil dari jualannya itu. Salut sekali! Jiwa wirausaha yang ada dalam dirinya membawa dampak yang positif.

Nah, sama dengan anak sulungku. Kalo kuperhatikan anak sulungku mempunyai jiwa wirausaha yang lebih besar dibanding adik-adiknya. Sekarang udah SMA, dia cerita kalo teman-temannya banyak kok yang jualan waktu istirahat. Ada yang jual cup cakes, nasi bakar, tas, macem-macem deh.

Hah? Sekolah jadi seperti β€œpasar” dong kalo gitu? Nggak! Karena mereka bukan bawa barang jualannya terus nawar-nawari temannya pas istirahat, bukan gitu sih. Tapi teman-temannya udah pesen dulu beberapa hari sebelumnya, ntar di sekolah cuma ngasih barang yang udah dipesan itu aja saat istirahat atau saat pulang sekolah. Nggak akan mengganggu proses KBM tentunya.

Anakku sendiri udah 2 bulan ini mencoba jualan kosmetik. Syukurlah, udah banyak yang beli juga. Aku bilang, keuntungan penjualan kumpulin, dikit-dikit kan nanti bisa jadi banyak. Nggak nyangka deh, anak-anak SMA juga suka dandan ya sekarang. Aku dulu SMA cuma pake bedak bayi aja, pakai lipstik malah setelah nikah hahaha.

 

Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

 

So, balik lagi ke topik awal. Menurutku, jiwa wirausaha anak-anak semestinya nggak boleh dimatikan, malah justru didorong untuk berkembang. Dengan catatan tentu saja nggak mengganggu pelajarannya, urusan sekolah tetap yang utama, kan. Dan jika dilakukan di jam istirahat sekolah, tetap dipastikan nggak membuat teman-temannya merasa terganggu. Terakhir, kalo guru dan pihak sekolah mengizinkan tentu saja. Kalo kebijakan sekolah tidak membolehkan anak-anak berjualan di lingkungan sekolah ya lebih baik nggak dilanggar deh, jualannya di luar lingkungan sekolah aja ya πŸ˜€

 

Be Sociable, Share!

About Lianny

Happy mom with three nice children
This entry was posted in Personal and tagged , , . Bookmark the permalink.

10 Responses to Mengembangkan Jiwa Wirausaha Anak

  1. Gurukecil says:

    Wah..jualan make up ya mbak..semoga lancar dan berkembang yaa

  2. ade anita says:

    cheilla si guru kecil yang suka pake topi merah..

  3. Ada loh mba sekolah2 yg ada hari khusus wirausahanya. Rata2 sih sekolah swasta tapinya. Bagus ini klo diterapkan ke semua sekolah, mulai SD mpe SMA, biar makin banyak wirausahawan / wirausahawati yg tumbuh di Indonesia.

  4. dhonnies says:

    Anak-anak SMA jaman sekarang udah pada pinter berwirausaha semua, awalnya dari coba-coba terus di seriusin. Apalagi klo anak cwek.

  5. Idah Ceris says:

    Seneng kalau jiwa2 muda pada kreatif gitu ya, Mbak Liii. πŸ˜‰

  6. kado biru says:

    wah bagus juga nih,

    anak saya mulai jualan slime homemade ke temen-temennya,
    ternyata yang minat banyak juga lho.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*