Kontes

Aku dan Kamera Ponsel, Tak Terpisahkan

 

Asus Zenfone Laser giveaway

 

Hp atau kadang disebut ponsel sekarang sudah jadi kebutuhan. Selain buat komunikasi juga buat motret. Padahal dulu ponsel tuh cuma buat sms dan telpon doang yah, nggak ada tuh yang narsisΒ  selfie pake kamera ponsel.

Makanya, aku seneng banget saat punya ponsel yang ada kameranya, sekitar tahun 2007. Langsung deh anak-anak yang jadi sasaran jepretanku meskipun kualitas kamera ponsel saat itu masih kurang bagus, rada berbintik-bintik dan nggak terang. Kemudian tahun 2012 aku ganti ponsel dengan kualitas kamera yang lebih bagus dibanding ponsel sebelumnya.

 

Aku dan kamera ponselHasil jepretan kamera ponsel pertamaku, kualitas kameranya kurang bagus.

 

“Mama iniiiiii, apa-apa dipotret. Nginep di hotel, habis masak, beli makanan… semuaΒ  dipotret dulu. “

“Ya kan biar bisa diposting di blog Mama.”

Kadang anak-anak suka gemes liat aku jeprat-jepret terus hahaha. Emang sih, sebagai seorang blogger, tentu aku pengin mempercantik postingan dengan hasil jepretan sendiri. Meskipun kadang hasilnya seadanya aja, apalagi nggak ngerti tuh yang namanya teknik fotografi mulai soal tata letak, cahaya, styling dan kawan-kawannya itu, tapi rasanya happy aja kalo mejeng foto jepretan sendiri.

Malah waktu awal ngeblog dulu, aku nggak perhatian banget dengan foto yang kupasang di blog, pede aja sih meskipun hasilnya sering buram dan tampilannya juga seadanya.

 

FotoSayur

FotoDaging

FotoKuah

Foto lama (kiri) nggak begitu jelas, foto baru (kanan) sudah lebih terang, tentu karena kualitas kamera ponsel yang jauh lebih bagus dibanding dulu. Itu gambar yang ke 3 kiri masakan berkuah udah gagang pancinya copot, nggak jelas lagi apa isinya hahahah *ada yang bisa nebak nggak itu sayur apa? πŸ˜€

 

Memang, aku paling suka motret makanan, baik hasil masakan sendiri atau saat kulineran. Meski masakanku tergolong masakan sederhana tapi nggak ada salahnya kan diabadikan. Bisa dipajang di IG, bisa buat postingan blog, kelak kalo sudah tua, bisa ngomong ke cucu-cucu, β€œIni lho dulu nenek jago bikin tempe goreng, ini lho telur ceplok buatan nenek. Keren kan?” *kalo sosmednya masih ada dan kalo Tuhan ngasih aku umur panjang, amin.

 

Aku dan Kamera Ponsel

 

3 Alasan kenapa aku lebih suka motret memakai kamera ponsel

  1. Praktis

Bawa ponsel tentu saja praktis banget, ringan, nggak berat seperti saat bawa kamera poket, apalagi kamera dslr yang bawanya aja sampe satu tas sendiri. Ribet juga kalo kemana-mana bawa kamera, ditinggal di mobil nggak aman, kalo dibawa-bawa juga bakalan bikin tangan pegel. Enak bawa ponsel ah tinggal dicemplungin aja dalam tas yang kita bawa.

 

2. Bisa langsung diupload ke sosial media

Enaknya kalo motret pake kamera ponsel, bisa langsung upload deh ke social media yang kita punya. Habis jepret langsung unggah ke Instagram atau facebook, beres! Mau edit, gampang, kan banyak app untuk edit foto di ponsel. Tinggal edit dikit, upload deh. Asyik banget!

 

3. Cocok buat blogger pemalu

Kamera ponsel cocok banget buat blogger pemalu sepertiku ini lho. Misalnya aja saat makan di restoran, sudah biasa kan kalo yang namanya blogger tuh, makanan datang nggak langsung dimakan, tapi jepret-jepret dulu biar bisa dibuat bahan postingan di blog.

Aku seringnya juga seperti itu sih, tapi karena dasarnya emang pemalu, mau motret aja lirik kanan kiri depan belakang dulu, ada yang ngeliatin nggak. Begitu nggak ada yang liat, langsung jepret deh itu makanan hahaha. Sudah ketebak kan jepret kilat gitu, hasilnya biasanya nggak bagus. Apakah ada yang seperti aku gini? Hayooo ngacungg! *jangan-jangan cuma aku aja yang gini.

Rada-rada gimana gitu ya kalo aku lagi motret diliatin orang, emang nggak bakat jadi photografer. Kalo motret pake kamera yang gede, kan tambah jadi pusat perhatian banget itu, mending pake kamera ponsel aja. Makanya kalo tempat makan sepi, seneng banget bisa jepret sepuasnya, nah kalo tempat makannya rame biasanya aku minta anak sulungku yang motretin, dia sih cuek aja meskipun diliatin pengunjung lain hahaha.

Bertolak belakang kalo motret makanan di rumah, habis masak motretnya aja lamaaaaaaaa, sampai anak-anak protes, ”Lama banget motretnya, Ma. Kapan boleh dimakan ini?” *eh sudah motretnya lama, hasilnya tetep aja standart hiks. Nggak apalah, yang penting puas bisa mengabadikan hasil masakan sendiri.

Sebetulnya penasaran banget bisa motret makanan pake kamera ponsel dengan background yang dibuat blur seperti hasil jepretanΒ  kamera dslr, tapi kok nggak bisa *mungkin aku yang gaptek nih, males otak-atik kamera ponsel.

 

Kamera ponsel berguna juga untuk mengabadikan momen. Ini hasil jepretan kamera ponselku yang ku upload di IG.

 

Nah, beberapa waktu lalu, saat berinternetan ria via laptop, nggak sengaja baca tentang Zenfone 2 Laser ZE550KL. Yang menarik perhatianku pertama kali adalah saat tau bahwa ponsel ini handal untuk urusan jepret-jepretnya, kualitas kameranya bagus. Haduh, jadi mupeng deh pengin punya ponsel ini.

 

Kenapa aku ingin punya Zenfone 2 Laser ZE550KL?

Β 1. Laser auto focus

Zenfone 2 Laser ZE550KL kamera belakangnya berkekuatan 13 MP dilengkapi dengan light-speed shots dengan laser auto-focus. Dilengkapi pula dengan PixelMaster yang akan mengoptimalkan kinerja laser autofocus dalam membidik objek. PixelMaster HDR mampu meningkatkan contrast dan brightbness hingga 400%. Mengambil foto di bawah terik sinar matahari pun tak perlu khawatir lagi.

Juga PixelMaster Low Light mampu meningkatkan sensitifitas cahaya hingga 400% sehingga mampu menghasilkan foto lebih terang meski objek berada di dalam ruangan yang minim cahaya tanpa bantuan flash. Wuah jadi bisa dong buat jepret makanan kalo masaknya subuh atau malem hari sekalipun, hasil fotonya bakalan lebih jelas deh dibandingkan dengan menggunakan ponselku yang sekarang ini.

 

FotoMinimCahayaFoto gagal. Diambil di ruangan minim cahaya, hasilnya nggak jelas banget.

 

2. Penasaran pengin nyobain selfie

Aku termasuk orang yang nggak begitu suka selfie, bisa diitung jari deh aku selfie dari dulu sampai sekarang. Yah alasannya karena kalo selfie hasilnya selalu jelek, fotonya selalu nggak pas, ada yang kepala kepotong, matanya juga nggak pas natap ke depan, kadang sisi kiri kanan kepotong duh mending minta difotoin aja deh daripada selfie. Belum lagi kalo selfie itu fotonya jadi rada burem, nggak bisa bening.

Jadi penasaran, gimana ya kalo selfie pake Zenfone 2 Laser ini? Pasti jadinya bakal lebih jernih karena kamera depannya sudah 5 MP, ditambah dengan fitur Beautification yang berfungsi untuk mempercantik foto wajah. Duh nggak sabar pengin nyobain selfie, wajah bakal terihat jauh lebih muda kali ya jika aku selfie pake Zenfone 2 Laser ini hahaha.

 

3. Tahan banting

Layar depan Zenfone 2 Laser ini sudah menggunakan Corning Gorilla Glass 4 yang membuat ponsel ini lebihΒ  kuat dan tahan banting. Cocok banget nih buat aku yang kadang suka ceroboh dan nggak sengaja ngejatuhin ponsel *Nggak sengaja lho, bukan kode untuk minta ponsel baru ke suami. Eh tapi kalo dikasih Zenfone 2 Laser ini, pasti akan kuterima dengan ikhlas hati kok πŸ˜€

 

4. Ingin mencarikan jodoh buat Asus ZenPowerku.

Kasian banget dehΒ  Asus ZenPowerku yang setia kubawa kemana-mana ini, belum nemu jodohnya. Senangnya jika ZenPowerku ini berjodoh denganΒ  Zenfone Laser 2 *serasa jadi mak comblang uhuks.

 

Aku dan Kamera PonselSumber gb (kiri) : www.asus.com (kanan) milik pribadi

 

Β 5. Daya simpan

Aku suka gemes tuh kalo lagi asyik motret pake kamera ponselku, eh ternyata memori penuh, nggak bisa jepret lagi. Duh jadi ribet harus memindahkan sebagian foto ke laptop terlebih dahulu, atau menghapus sebagian foto yang ada di ponsel, baru bisa dibuat jepret-jepret lagi. Memori ponselku yang kupake sekarang ini memang kapasitasnya nggak besar, jadi gampang penuh.

Zenfone 2 Laser ZE550KL sudah dibekali oleh memori internal sebesar 16 GB yang masih bisa diperluas lagi dengan memori eksternal microSd berkapasitas max 128 GB. Jadi lebih lega kan, bisa nyimpen lebih banyak hasil jepretan, asyik!

 

aku dan kamera ponselMotret donat aja sampe puluhan kali, seperti ini yang bikin memori ponsel cepat penuh. Jepretnya banyak, padahal ntar yang dipilih cuma sekitar 3 foto aja. Foto lainnya nggak kepake sih, tapi mau dihapus kok sayang ya hihihi.

 

Yup, intinya aku dan kamera ponsel, tidak terpisahkan, biar tetap kekinian dan nggak mati gaya.

 

Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com

 

53 Comments

  1. Jiah July 14, 2016
    • Lianny July 15, 2016
  2. Dwi (nining) July 15, 2016
    • Lianny July 15, 2016
  3. Ety Abdoel July 15, 2016
    • Lianny July 15, 2016
  4. Nyi Penengah Dewanti July 15, 2016
    • Lianny July 15, 2016
  5. Dhani July 15, 2016
    • Lianny July 15, 2016
  6. Rach Alida Bahaweres July 15, 2016
    • Lianny July 15, 2016
  7. Gustyanita Pratiwi July 15, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  8. Riri kusnadi July 15, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  9. Riri kusnadi July 15, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  10. tutyqueen July 15, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  11. Okto July 15, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  12. belalang cerewet July 15, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  13. Ira guslina July 16, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  14. Nurul Fitri Fatkhani July 16, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  15. April Hamsa July 16, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  16. Anggarani Ahliah Citra July 16, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  17. zata ligouw July 16, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  18. Travelling Addict July 17, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  19. Mas Hasyim July 17, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  20. Ratna Dewi July 17, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  21. Juliastri Sn July 18, 2016
    • Lianny July 18, 2016
  22. Khoirur Rohmah July 18, 2016
    • Lianny July 27, 2016
  23. Widyanti Yuliandari July 20, 2016
    • Lianny July 27, 2016
  24. Hidayah Sulistyowati July 20, 2016
    • Lianny July 27, 2016
  25. Lusi July 25, 2016
    • Lianny July 27, 2016
  26. Uniek Kaswarganti August 1, 2016
  27. Lidya August 9, 2016
  28. cetak fotokanvas September 28, 2016

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.